SARANA ADVOKASI & EDUKASI

Platform Penyebaran Informasi Ketenagakerjaan, Hukum, Peraturan serta Layanan Pengaduan PMI Taiwan

Cari Info Cepat !

29 January 2019

PMI Taiwan Belajar “Menjadi Pengusaha” Bersama Baba Rafi Enterprise



Taipei, KDEI (27/01/19) -- Sebanyak 62 (enam puluh dua) PMI tampak antusias dalam menghadiri Kegiatan Exit Program (Pelatihan Kewirausahaan) dengan tema :"Saatnya Menjadi Entrepreneurs melalui Bisnis Franchise". Kegiatan ini diselenggarakan oleh KDEI Taipei, dengan menghadirkan Hendi Setiono, Pengusaha Muda ternama tanah air, Founder dan CEO Baba Rafi Enterprise.

Exit Program melalui pelatihan keterampilan PMI merupakan program rutin KDEI Taipei hampir setiap tahunnya. Diharapkan tumbuh kesadaran PMI untuk berani memulai usaha setelah kembali ke tanah air kelak, karena tidak selamanya menjadi PMI di Taiwan. Saat ini dibatasi hanya 14 tahun bagi PMI sektor informal dan 12 tahun untuk pekerja formal. Pada tahun sebelumnya KDEI Taipei telah melaksanakan pelatihan kewirausahaan antara lain pelatihan pembuatan kue khas Taiwan, knotting, Chen Chu Nai Cha,e-commerce (jualan online), bercocok tanam organik, tour guide, mie halal, ayam goreng khas Taiwan dan Korea, serta pelatihan yang dibutuhkan oleh PMI lainnya.

Para peserta pelatihan sudah mendatangi lantai 6, Aula KDEI Taipei walaupun kondisi dingin sekitar 18°C tidak menyurutkan semangat para PMI untuk menghadiri acara kewirausahaan yang sangat dinantikan para PMI.

Kepala KDEI Taipei, Didi Sumedi dalam sambutannya turut memotivasi para PMI. Beliau menyampaikan kunci sukses PMI purna yakni membuat perencanaan yang bijak dari sekarang serta mensyukuri nikmat yang diberikan Allah SWT.

“Buat perencanaan yang harus dilakukan dengan modal yang telah didapatkan”, tegasnya.
Beliau juga menjelaskan bahwa hendaknya PMI setelah purna selain menjadi bos sendiri di rumah, diharapkan nantinya dapat menciptakan lapangan kerja.

Pelatihan berlangsung santai, padat dengan ilmu serta sesekali diselingi diskusi interaktif dan feedback. Narasumber memulai dengan menceritakan awal mula bisnis Baba Rafi, bahwa saat itu usianya masih tergolong muda yakni 19 tahun sudah berani memulai bisnis di Surabaya, berawal dari mimpi kecil.
Narasumber memotivasi dan membangkitkan semangat para peserta untuk berani memulai berwirausaha. Dijelaskannya bahwa untuk menjadi seorang pengusaha sukses, diperlukan keberanian untuk memulai dari apa yang telah dimiliki saat ini.

“Untuk bisa sukses, pegang kunci 4A, yakni action, action, action dan action”, tegasnya dalam menjawab pertanyaan peserta tentang rahasia sukses pengusaha.

Selain memotivasi para PMI dengan pengetahuan bisnis beliau juga mencontohkan apa yang telah dilakukannya dalam merintis dan mengembangkan bisnisnya sampai merambah ke mancanegara. Dicontohkannya bisnis Kebab Turki-nya yang sudah mendunia.

Semua pertanyaan tentang PMI tentang bisnis dijawab tuntas diantaranya tentang strategi bertahan dan bersain dengan kompetitor, cara memulai, strategi marketing dan lain sebagainya.

Mindriati menyampaikan bahwa pelatihan ini sangat memotivasi para PMI untuk nantinya bisa membuka usaha dengan bekal yang telah didapat dan semoga menjadi berkah. Peserta lainnya, Hotimah menambahkan bahwa benar-benar harus di coba, satu langkah saja akan bisa melihat perubahan di banding tidak melangkah sama sekali. 

Perjuangan para PMI dalam mengikuti pelatihan bukanlah hal yang mudah. Demi mendapat ilmu bisnis ini, beberapa diantaranya mesti berangkat dari pagi hari sejak shubuh dari Kaohsiung (Taiwan Selatan) menuju Taipei.

Sumber : KDEI Taipei


Foto Lainnya :







Juga diberitakan di :

Reactions:

BERITA ONLINE (RSS)

Rangkuman Berita Online Populer