SARANA ADVOKASI & EDUKASI

Platform Penyebaran Informasi Ketenagakerjaan, Hukum, Peraturan serta Layanan Pengaduan PMI Taiwan

Cari Info Cepat !

27 March 2017

Mengapa Menjadi TKI Kaburan Sangat Berbahaya ?



Merujuk pada Employment Service Act, Pasal 73 ayat 3 disebutkan bahwa “The employed foreign worker has been unjustifiably absent from his/her work and not in contact for three consecutive days or the employment has been terminated”, artinya bahwa TKA yang absen dari pekerjaannya selama berturut-turut selama tiga hari, maka pekerjaannya dihentikan (dicabut izin kerjanya), artinya sudah bisa dilaporkan oleh majikan sebagai TKI Kaburan.

Ilustrasi : Wikihow

Fenomena TKI Kaburan nampaknya belum berakhir. Menurut Laporan Statistik dari National Immigration Agency (NIA) Taiwan yang dapat diakses di https://www.immigration.gov.tw/ sampai dengan saat ini jumlah kaburan sekitar 24.000 orang. Sunggu fakta yang mencengangkan. Tersebar di seluruh Taiwan. TKI kaburan khususnya dari Indonesia jumlahnya tertinggi kedua setelah Vietnam. Dan akibat kaburan juga, negara harus mengeluarkan budget yang tidak sedikit untuk pemulangan/biaya pengobatan yang sejatinya dapat digunakan untuk membiayai atau menyantuni TKI resmi yang kurang beruntung seperti sakit, kecelakaan dan lain sebagainya.

Menurut catatan pengaduan yang masuk di KDEI selama ini, beberapa kasus yang menimpa kaburan adalah sakit parah (kanker otak/gagal ginjal/stroke), kecelakaan kerja, kecelakaan lalu lintas, hamil, melahirkan, pembunuhan dan lain sebagainya. 

Apa faktor penyebab kaburan ?

Kaburan umumnya dipicu oleh ketidakbetahan, ketidakpuasan, gagal menyesuaikan diri dengan kondisi yang ada, pekerjaan tidak sesuai dengan yang diharapkan (ekspektasinya terlalu tinggi), tidak mengetahui saluran pengaduan, maupun dipengaruhi oleh  oknum tertentu dengan iming-iming gaji tinggi atau fasilitas yang lebih baik, ingin mendapatkan kebebasan.

Mengapa menjadi kaburan sangat berbahaya?

  • Jika sudah kaburan maka semua haknya sebagai TKA di Taiwan akan hilang dan rentan akan eksploitasi, dimanfaatkan sebagai kurir narkoba, masuk dalam prostitusi dan umumnya pekerjaannya yang melanggar hukum dan HAM lainnya.
  • Rentan akan kekerasan (verbal/fisik), intimidasi, dan pemerasan,
  • Bila terjadi musibah (kecelakaan, sakit, meninggal), tidak dicover lagi oleh Asuransi di Taiwan,
  • Rentan mengalami penyakit berbahaya (kanker/tumor/stroke/HIV) karena bekerja tidak sesuai dengan peraturan/ketentuan,
  • Sering bernasib kurang baik, antara lain terlantar, kerja paksa, dan lain sebagainya.


Jika ditimbang-timbang menjadi kaburan lebih berbahaya dibandingkan dengan TKI resmi, karena penuh dengan ketidakpastian, terombang-ambing di bumi formosa. Benefit yang akan diperoleh tidak sebanding dengan RESIKO besar.
TKI Kaburan yang ditangkap polisi akan dicek apakah terlibat kasus kriminal atau korban tindakan kejahatan.
Mohon diperhatikan :
  1. Bagi TKI Kaburan yang tidak terlibat kasus hukum kriminal dan bukan juga sebagai korban tindakan kejahatan maka, kepolisian akan mengirim ke Imigrasi Taiwan untuk pembuatan surat keterangan untuk selanjutnya dapat dikeluarkan SPLP (Surat Perjalanan Laksana Paspor) yang diterbitkan oleh KDEI di Taipei (khusus bagi yang tidak punya paspor). Sedangkan bagi yang masih memiliki paspor tetapi tertahan di majikan dapat meminta bantuan pihak imigrasi Taiwan atau dapat meminta bantuan di saluran 1955 untuk pengembalian dokumen keimigrasian bila masih ditahan oleh majikan resminya. Selanjutnya, apabila mempunyai tempat tinggal dan uang sendiri untuk pulang, hanya menunggu proses seluruh dokumen selesai dan kembali ke Indonesia. Nah bagaimana dengan yang tidak mempunyai tempat tinggal, maka akan ditampung di shelter atau tempat penampungan lainnya. Sedangkan bagi yang tidak mempunyai uang disarankan untuk mengupayakan tiket pulang, dapat meminjam ke keluarga atau saudara.
  2. Bagi TKI Kaburan yang terlibat kasus hukum kriminal akan dikirim ke Detention Center sedangkan bila terindikasi korban makan dikirim ke Shelter Imigrasi sambil menunggu proses kasus hukumnya selesai. Kasus Narkoba biasanya akan diikutkan dulu program rehabilitasi di kantor-kantor rehabilitasi. Selanjutnya, bila terbukti bersalah diharuskan menjalani hukumannya, sedangkan bagi yang tidak bersalah akan diproses lanjut oleh imigrasi Taiwan untuk deportasi (pemulangan).
Bagi TKI Kaburan yang melaporkan diri tidak ditahan. 
Sedangkan sanksi penahanan di rumah detensi keimigrasian kepada TKI kaburan akan dilakukan bilamana TKI tersebut tersangkut kasus hukum di Taiwan. Atau menyalahi ketentuan yakni TKI kaburan tidak pulang dalam batas waktu yang telah ditentukan oleh pihak Imigrasi.
Apa hukumannya menjadi TKI Kaburan :
TKI kaburan dikenakan sanksi denda maksimal NTD 10.000 dan dapat memasuki Taiwan dalam waktu tiga sampai lima tahun kemudian. Dalam waktu beberapa hari TKI kaburan yang melapor dapat dipulangkan bila telah membayar denda dan lengkap dokumen keimigrasiannya.
Bagaimana sebaiknya yang dilakukan oleh TKI Kaburan ?
Mengingat besarnya RESIKO yang mengancam bagi TKI kaburan tentunya dihimbau agar segera melaporkan diri ke Imigrasi Taiwan agar dapat segera diproses hukum maupun pemulangannya ke Indonesia.
Hendaknya bila ada permasalahan dapat juga dilaporkan ke KDEI di Taipei untuk segera ditindaklanjuti melalui kontak person yang telah disebar melalui website KDEI, tim Satgas TKI maupun TKS atau grup media sosial Pengaduan TKI di Taiwan.
Bagaimana dengan TKI Kaburan yang tidak mau pulang ?
Itu merupakan hak masing-masing individu, tentunya merupakan pilihan yang terburuk, karena tidak melindungi dan tidak menyayangi dirinya sendiri maupun keluarganya. Ingat keselamatan adalah yang utama.
Salam Sukses "TKI Taiwan Hebat".

Reactions:

BERITA ONLINE (RSS)

Rangkuman Berita Online Populer