SARANA ADVOKASI & EDUKASI

Sumber Informasi Terpercaya untuk PMI di Taiwan.

Pencarian Khusus Google

07 December 2018

FOSPI Donggang Pintung Mendapatkan Penghargaan Tertinggi dari Menlu RI

FOSPI Donggang Pingtung menerima HWPA Kategori Mitra Kerja Perwakilan RI: Masyarakat Madani di Luar Negeri. (Foto kiri-kanan: Ketua FOSPI, Menteri Luar Negeri RI, Kepala KDEI Taipei, Kabid PWNI-Pensosbud), Dokumentasi : KDEI Taipei

Jakarta, (07/12/18) – Forum Silaturahmi Pelaut Indonesia (FOSPI) Donggang Pintung mendapatkan  Penganugerahan Hassan Wirajuda Perlindungan WNI Award (HWPA) tahun 2018 yang digelar oleh Kementerian Luar Negeri RI di Jakarta, Jum’at malam (07/12/18).

Diwakili oleh Achmad Mudzakir selaku Ketua FOSPI Donggang Pintung tercatat sebagai salah satu dari 19 nama yang berhasil mendapatkan Penghargaan Hassan Wirajuda untuk Perlindungan WNI, Kategori Mitra Kerja Perwakilan RI: Masyarakat Madani di Luar Negeri. Turut disaksikan oleh Kepala KDEI Taipei, Didi Sumedi dan didampingi oleh Kabid Perlindungan WNI dan Pensosbud, Fajar Nuradi.

Dilansir dari website Kemlu RI bahwa penghargaan ini merupakan penghargaan tertinggi yang diberikan oleh Menteri Luar Negeri RI kepada berbagai pihak, individu maupun lembaga, yang dipandang telah berperan besar dalam upaya perlindungan WNI di luar negeri. Pemberian penghargaan HWPA bertujuan untuk memberikan motivasi dan penghargaan kepada para pegiat perlindungan dan pemangku kepentingan terkait atas peranan, pengabdian serta kerja keras yang telah dilakukan dalam memberikan perlindungan kepada WNI di luar negeri.

"Selamat kepada Pengurus dan anggota FOSPI. Kami yakin penghargaan pemerintah Indonesia atas kontribusi masyarakat bagi perlindungan WNI ini akan menjadi pemacu semangat bagi FOSPI dan seluruh WNI di Taiwan untuk menjaga kerukunan dan meningkatkan kerja kemanusiaannya bagi sesama WNI lainnya", ujar Kepala KDEI Taipei.

Para penerima penghargaan tersebut memiliki keterlibatan langsung dalam berbagai macam isu perlindungan WNI di luar negeri seperti perlindungan terhadap pekerja migran Indonesia, Anak Buah Kapal Indonesia, serta berperan aktif dalam memberikan layanan, bantuan dan mendorong kesadaran publik sehingga dapat meminimalisir terjadinya permasalahan WNI pada saat berada di luar negeri.

“Sungguh bahagia banget, terima kasih atas semangat doa, dukungannya buat FOSPI”, terang Mudzakir dalam pesan singkatnya ketika dikonfirmasi.

FOSPI Donggang Pintung sebagai salah satu wadah atau perkumpulan para ABK Nelayan dari berbagai daerah di Indonesia yang bermarkas di Pintung, Donggang, sebagai salah satu kantong PMI di daerah Selatan Taiwan.

Posko FOSPI Donggang Pintung merupakan salah satu titik atau Pos Pelayanan Informasi dan Pengaduan PMI yang dibina oleh KDEI Taipei. Posko tersebut menjadi tempat bagi ABK Nelayan yang membutuhkan informasi dan program seputar ketenagakerjaan, perlindungan WNI, keimigrasian, kewarganegaraan maupun sebagai wadah bagi PMI dalam konsultasi maupun menyampaikan pengaduannya.

Selain itu di bawah wadah FOSPI juga berhasil mendirikan masjid An Nur, Donggang yang diresmikan pada 18 Februari 2018 lalu. Masjid tersebut sebagai center of learning bagi para ABK Nelayan. Di masjid  inilah para ABK Nelayan melakukan sholat berjamaah, pengajuan, tahlilan, yasinan, belajar mengaji dan menulis bahasa Arab, serta kegiatan bermanfaat lainnya.

KDEI Taipei selaku perwakilan Indonesia di Taiwan kerap melakukan sosialisasi terhadap ABK Nelayan yang tergabung dalam wadah FOSPI.

“Alhamdulillaah....FOSPI mendapat penghargaan dari Kemlu di Jakarta malam ini, diterima oleh Bapak Ketua Fospi Donggang Pingtung, Achmad Mudzakir. Berkat kerja serta do'a kita semua, dan ridho Allah SWT. Semoga kita tetap rendah hati, dan tegakkan persatuan dan kesatuan di negeri Formosa”, tulis dalam media sosial yang dikelola  Fospi Donggang Pingtung.

Sumber : KDEI Taipei

Dokumentasi Lainnya :

Reactions:

BERITA ONLINE (RSS)

Rangkuman Berita Online Populer

Chat LINE (24 Jam)

加入好友