SARANA ADVOKASI & EDUKASI

Sumber Informasi Terpercaya untuk PMI di Taiwan.

Pencarian Khusus Google

01 December 2018

RUU (Rancangan Undang-Undang) Baru Taiwan berusaha menarik pekerja asing 'tingkat menengah' ke Taiwan dengan APRC yang lebih mudah



'RUU Imigrasi Ekonomi Baru' Taiwan berusaha untuk menarik lebih banyak pekerja terampil asing 'tingkat menengah' dengan akses yang lebih mudah ke APRC

TAIPEI, SP - Kabinet kemarin (29 November) mengumumkan rancangan undang-undang baru yang disebut "RUU Imigrasi Ekonomi Baru" yang berusaha untuk memberikan lebih banyak insentif bagi pekerja asing "tingkat menengah", termasuk akses yang lebih mudah untuk mendapatkan permanen residen, untuk menutupi kekurangan tenaga kerja tahunan setidaknya 110.000 pekerja terampil asing, sebagaimana dilaporkan Liberty Times.

RUU baru akan memberikan kelonggaran terkait peraturan tentang permanen residen untuk talenta terampil "tingkat menengah" ( 技術 人力), termasuk mereka yang telah bekerja di Taiwan selama lebih dari enam tahun, lulus dari sekolah menengah atas, memiliki sertifikat profesional, lulusan kursus pelatihan teknis luar negeri, atau orang asing lainnya dengan keterampilan tingkat menengah. Upah yang dibayarkan kepada pekerja semacam itu tidak boleh lebih rendah di bawah persentil ke-70 dari gaji rata-rata dalam profesi mereka.

"RUU Imigrasi Ekonomi Baru" ini ditujukan untuk empat kategori pekerja asing: para profesional asing, personil terampil tingkat menengah asing, kompatriot luar negeri, dan imigran investasi. Di antara kelompok-kelompok ini, prioritas akan ditempatkan pada bakat teknis tingkat menengah asing.

Menurut draf undang-undang tersebut, talenta teknis tingkat menengah asing mencakup kompatriot luar negeri, yang minimal lulus dari sekolah kejuruan senior, menyelesaikan kursus pelatihan kompatriot muda di luar negeri, atau memiliki kemampuan teknis menengah, serta orang asing yang telah bekerja di Taiwan untuk lebih dari enam tahun. Ketentuan ini akan ditetapkan bagi mereka yang masuk dalam kategori ini dan Kabinet akan menetapkan periode terbuka dan ruang lingkup pada kebijakannya.

Menteri Pembangunan Nasional ( National Development Council Minister), Chen Mei-ling (陳美伶) mengatakan pekerja terampil tingkat menengah bukan pekerja migran atau blue-collar workers dan rancangan menggunakan gaji sebagai ambang batas kerja, yang merupakan upah bulanan yang tidak di bawah persentil ke-70 dari gaji rata-rata di bidangnya. Untuk pekerja industri, teknisi, asisten profesional, atau operator mekanik dan perakit, ambang gaji bulanan adalah NT $ 41.393 (US $ 1.343), tetapi untuk pekerja sosial dan pekerja kesehatan, gaji bulanan harus sesuai dengan pengasuh jangka panjang, yaitu NT $ 32.000 .

Rancangan ini juga menetapkan bahwa personil teknis tingkat menengah harus memiliki sertifikat profesional atau dokumen sertifikasi lainnya, dengan kuota tahunan ditetapkan untuk setiap industri. Rancangan ini melonggarkan persyaratan untuk memenuhi syarat untuk izin tinggal tetap bagi orang asing atau alien permanent residence permit (APRC) di Taiwan untuk pekerja tingkat menengah, mengubah persyaratan hidup di negara itu dari minimal 183 hari per tahun di Taiwan di masing-masing dari lima tahun berturut-turut, untuk rata-rata 183 hari per tahun dalam lima tahun berturut-turut.

Versi terbaru dari RUU itu menghapus ketentuan "undang-undang ini berlaku untuk penduduk Hong Kong dan Makau." Chen mengatakan penerapan hukum untuk penduduk Hong Kong dan Macau akan ditentukan oleh ketentuan hukum yang ada.
Mengutip survei yang dilakukan oleh Direktorat Jenderal Anggaran, Akuntansi dan Statistik pada bulan Februari, Wakil Menteri Tenaga Kerja Shih Keh-dia ( ) mengatakan bahwa dari total kekurangan 244.000 tenaga kerja di negara itu, kekurangan terbesar adalah pekerja keterampilan tingkat menengah sebanyak 110.000 tahun lalu.

Disadur dari : taiwannews.com


Rilis Pengumuman tentang Draf RUU ini bisa dibaca di : Executive Yuan Press Release

Reactions:

BERITA ONLINE (RSS)

Rangkuman Berita Online Populer

Chat LINE (24 Jam)

加入好友