SARANA ADVOKASI & EDUKASI

"Melayani dan Melindungi dengan Nurani"

Hati-hati Penipuan Yang Mengatasnamakan Pejabat maupun Institusi BP2MI, Agar Selalu Waspada! ~ Waspada Virus Covid-19, patuhi protokol yg ditetapkan pemerintah

Cari Info Cepat !

01 May 2020

Kepala BP2MI : Wujud Pelindungan PMI, Tempat Transit Harus Layak


Tangerang, BP2MI (1/5) Kepala Badan Pelindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI) Benny Rhamdani, bertepatan dengan Hari Buruh Internasional (May Day) menjemput kepulangan PMI yang datang dari Brunei Darussalam sejumlah 98 orang dan dari Aljazair sejumlah 189 orang.
Dalam kesempatan yang sama, Kepala BP2MI juga mengunjungi PMI yang ada di tempat transit (shelter) BP2MI di Tangerang. Benny langsung berdialog dengan PMI yang kebetulan sedang menunggu keberangkatan ke daerah asal. Benny menegaskan shelter harus layak untuk Pekerja Migran Indonesia (PMI) untuk tempat istirahat sementara, karena hal itu wujud nyata pelindungan bagi PMI.
"Dari tren gelombang  pemulangan PMI pada masa Covid-19 ini, BP2MI memiliki shelter yang terbatas. Untuk itu, shelter untuk PMI harus layak. Kita sudah meminta ke Kementerian Sosial agar  bisa memakai RPTC (Rumah  Pelindungan Trauma Center) untuk menampung PMI sementara sebelum pulang daerah asalnya," tegasnya. "Saya juga sudah bertemu Meneg BUMN dibantu sediakan moda transportasi darat, seperti bus Damri untuk dipakai mengantar pemulangan PMI dari setiap debarkasi sampai daerah tujuan PMI," tambahnya saat meninjau langsung shelter UPT BP2MI di Tangerang, Jumat , 1/5/2020.
Sambil berbincang langsung dengan para PMI di shelter,  Benny mengatakan bahwa  PMI adalah pejuang,  pahlawan devisa bagi negara karena telah bertaruh di luar negeri. Maka tidak layak bila ada yang melakukan tindakan kehinaan untuk PMI.
Sebelumnya, Kepala BP2MI juga meninjau langsung kedatangan sebanyak 615 pekerja migran yang pulang dari Aljazair dan Brunei di Bandara Soekarno Hatta Tangerang, Banten. Pekerja migran ini pulang karena masa kontraknya sudah berakhir dan juga karena dampak dari pandemi Covid-19.
Ia menyatakan selama pandemi Covid-19,  gelombang kepulangan pekerja migran akan terus terjadi. Jika  bicara  kekhawatiran bisa dipastikan, tapi di luar  kekhawatirkan ini juga menjadi persoalan serius yang harus dihadapi dan dicarikan solusi yang tepat.
BP2MI sudah memfasilitasi  kepulangan sekitar 123 ribu PMI, baik yang pulang lewat jalur mandiri maupun melalui pendataan online. BP2MI sudah menyesuaikan dengan standar dari World Health Organization (WHO) terkait protokol kesehatan dan kepulangan PMI. 
"Ini sudah menjadi kewenangan dari KKP (Kantor Kesehatan Pelabuhan), seluruh PMI dilakukan rapid test, setelah itu mereka masuk pos imigrasi dan terakhir masuk pos BP2MI untuk dilakukan pendataan," ujarnya.
Menurut Benny, saat pandemi Covid-19 Malaysia menempati angka tertinggi dalam pemulangan PMI seiring diterapkannya kebijakan lockdown  di negara tersebut. Sebagian PMI ada yang sudah pulang tapi ada juga yang masih bertahan karena lokasinya  jauh dari ibu kota. "Saat ini, yang sangat mendesak adalah kebutuhan logistik untuk mereka. Ini kewenangan perwakilan. Namun, kita tetap koordinasi dengan perwakilan  agar tetap bisa memenuhi kebutuhan logistik mereka," jelasnya.
Kepala BP2MI juga langsung berbincang dengan PMI yang pulang dari Hong Kong. Kepada PMI, Benny menyarankan untuk mendaftar Kartu Pra Kerja ketika sudah tiba di kampung halaman. Dalam program kartu prakerja terdapat pembiayaan,  pelatihan serta program  kewirausahan. Silakan mendaftar secara gratis atau silakan hubungi UPT BP2MI di daerah bila mengalami kesulitan.** (Humas/MH/Aff/Nando)
Sumber : BP2MI

Reactions: